Pilih Mana, LG CINEMA 3D, Samsung 3D TV, atau Sony 3D TV? (Part 1)

Minggu, 24 Juli 2011


Tidak dapat dipungkiri kalau saat ini teknologi 3D sudah mengalami kemajuan yang pesat. 3D seperti sudah menjadi suatu keharusan termasuk kalau kita ingin menonton film. Saat ini orang pasti akan lebih memilih menonton tayangan atau film 3D karena gambarnya terlihat lebih nyata, dan itu membuat kita serasa berada di dalam tayangan atau film tersebut.

Tentu saja hal ini berpengaruh pada produk-produk yang berhubungan dengan 3D seperti TV 3D. Kali ini saya ingin membahas mengenai TV 3D yang kini sedang nge-trend di masyarakat. Akan tetapi saya tidak ingin membahas semua produk melainkan saya ingin membahas tiga produk TV 3D yang saat ini bersaing ketat di kancah persaingan bisnis TV 3D.

LG CINEMA 3D

FILE GAMBAR : CINEMA 3D



IKLAN KOMERSIL CINEMA 3D



Yang pertama saya ingin membahas mengenai produk TV 3D milik LG yakni CINEMA 3D. CINEMA 3D adalah produk TV 3D terbaru dari LG yang memiliki keunggulan yang tidak dimiliki oleh produk TV 3D lain.

CINEMA 3D ini hadir dengan satu teknologi terbaru yang mampu memenuhi apa yang diinginkan oleh para penikmat TV 3D, yakni kenyamanan dalam menonton tayangan 3D. CINEMA 3D ini menggunakan Kacamata 3D dengan teknologi terbaru, FPR 3D dimana teknologi Kacamata 3D ini sudah tidak lagi menggunakan lensa shutter lagi melainkan menggunakan lensa kacamata dengan sistem polarisasi seperti layaknya Kacamata 3D yang sering kita gunakan di bioskop untuk menonton film 3D.

Dengan teknologi FPR 3D ini, CINEMA 3D menjadi TV 3D pertama di dunia yang bebas kedipan gambar atau flicker free dan gambar berbayang serta tumpang tindih atau No Crosstalk. Lebih dari itu, berkat teknologi FPR 3D pula keluhan-keluhan terhadap kesehatan seperti mata lelah, pusing, dan mual tidak akan lagi ditemui.


FILE GAMBAR : KACAMATA FPR 3D


FILE GAMBAR : KACAMATA FPR 3D


FILE GAMBAR : KACAMATA FPR 3D CLIP


Kacamata 3D ini juga mempunyai bentuk design yang bisa dibilang fashionable karena didesain selayaknya kacamata sehari-hari yang sering dipakai orang. Bahannya yang pun terbuat dari bahan plastic dove yang sangat ringan sehingga kita tidak akan merasakan leher yang lelah ketika menonton tayangan 3D melalui CINEMA 3D ini.

Yang menggembirakan juga, Kacamata FPR 3D ini tidak memerlukan penggunaan baterai dan transmitter apapun karena lensa polarnya itu. Jadi saya tidak akan perlu merasa takut kehilangan bagian penting dari film atau tayangan 3D yang sedang saya tonton hanya karena takut kehabisan baterai di tengah-tengah film.

FILE GAMBAR : KONVERSI 2D KE 3D

Selain itu untuk para pencinta game, CINEMA 3D ini sudah bisa dikoneksikan langsung dengan perangkat game yang dimiliki tanpa harus menginstal aplikasi apapun ataupun membeli alat tambahan lagi. Fitur konversi 2D ke 3D yang dimiliki CINEMA 3D ini pun sudah bisa dikatakan mendekati sempurna untuk tampilan visual hasil konversinya sehingga sangat memungkinkan para pencinta game untuk memainkan game 2D yang dimiliki dalam tampilan 3D tanpa keluhan yang berarti.

Sedangkan untuk pengguna iPod atau iPhone seperti saya, boleh bergembira karena CINEMA 3D sudah menyediakan alat koneksinya dalam paket pembelian yang bisa langsung digunakan tanpa harus menginstall aplikasi tambahan apapun ke CINEMA 3D.

 FILE GAMBAR : HARD PANEL IPS


Untuk tampilan gambar 3D yang dihasilkan pun CINEMA 3D menurut saya jauh unggul dari merek TV 3D lain karena sudah menggunakan teknologi layar HARD PANEL IPS yang menyajikan gambar dengan warna yang sangat akurat dan lebih jelas dari berbagai sudut pandang.

 FILE GAMBAR : HARD PANEL IPS VS PANEL VA

Dengan menggunakan teknologi Hard Panel IPS ini juga yang menyempurnakan teknologi TV 3D terbaru dari LG ini karena dengan menggunakan HARD PANEL IPS dan Kacamata FPR 3D maka Anda akan bisa mendapatkan tayangan 3D yang berkualitas tinggi dengan tingkat ketajaman gambar yang jauh di atas rata-rata, serta kenyamanan dalam menonton karena Anda bisa menonton tayangan 3D tidak hanya persis dari depan tv saja melainkan bisa dari sisi kiri, kanan, sambil selonjoran di sofa, atau bahkan sambil tiduran sekalipun dan gambar yang ditonton pun tidak akan hilang dari Kacamata 3D Anda.

Dari segi harga pun CINEMA 3D – untuk Kacamata 3D nya ini memberi harga yang sangat bersahabat dengan kantong para penikmat TV 3D karena harganya yang terjangkau. Sebagai perbandingan saya akan memberi bocoran harga Kacamata FPR 3D yang dijual dipasaran yakni hanya berkisar dari Rp 60 ribu sampai Rp 100 ribu rupiah per pieces. Sementara Kacamata 3D SG merek lain dijual dengan harga di atas Rp 1 juta per piecesnya. Jadi sudah bisa kebayang kan kalau nantinya seluruh keluarga akan bisa menikmati secara bersama-sama tayangan atau film 3D tanpa harus mengantri giliran menonton hanya jumlah Kacamata 3D yang terbatas.

12 komentar:

Anonim mengatakan...

Tunggu Dulu Bung.
Anda cuma menunjukkan apa saja keunggulan Cinema 3D TV buatan LG yang memakai sistem "Passive 3D". Tapi Anda tidak menunjukkan kelemahannnya dibandingkan dengan sistem kacamata "Active Shutter" bikinan Samsung & Sony.
Baca Artikel ini bung: http://3dradar.techradar.com/3d-tech/active-shutter-vs-passive-3d-tv-which-best-24-05-2011
Di sana jelas disebutkan kalau ketajaman gambar Passive 3D punya LG kalah jauh, cuma setengah saja dibandingkan Active Shutter punya Samsung,Panasonic & LG. Gambarnya keliatan "kotak-kotak" kayak bukan HDTV saja. Jangan2 Anda ini Sales LG ya ??

Anonim mengatakan...

Sistem 3D Active Shutter punya Samsung, Panasonic & Sony menghasilkan kualitas gambar yang jauh lebih bagus dibandingkan Cinema 3D punya LG.
Buat apa beli HDTV kalau kualitas gambarnya kayak TV tabung saja? Kalau Anda tidak betul2 mengerti tentang topik yang Anda bahas, sebaiknya JANGAN MENGULAS topik tersebut. Anda akan MENYESATKAN banyak orang yang tidak mengerti yang membaca artikel Anda.

Anggi mengatakan...

waduh, aku kok baca komentar mas anonim deg2an ya.. kok tak bacanya spt agak marah2 begitu.. hihi
aku sbg yg netral (ndak kenal mas jamal si tuan rumah atopun mas anonim) punya pendapat jg nih... aku dah baca 3 artikel bersambung mas jamal + dah baca jg link yg dikasih mas anonim, kalo boleh jawab pertanyaan di judul pilih mana? aku masih tetep pilih yg LG.. kenapa? krn kekurangan spt di link mas anonim masih minim dibanding kelebihannya.. ini menurutku lho ya mas anonim xixixi
di link yg dikasih mas anonim di bagian bawah artikel kan ada kesimpulannya, nah aku termasuk yg bakal nonton sm anak2ku & keluarga rame2. jadi... aku masih dukung LG sbg TV 3D terbagus ya paling ndak saat ini ;)
btw, aku bukan sales LG nih mas..aku cuma lg cari rekomen & sptnya dlm waktu dkt akan beli cinema 3D krn yg review bagusnya ada di banyak blog..
thanks ya mas jamal atas infonya yg ngebandingin 3 merk, soalnya yg aku ketemu agak jarang yg ngebandingin...

Bimo mengatakan...

Si Anonim itu salah.
Yang dibahas di linknya kan Active 3D vs Pasive 3D, bukan LG vs Samsung.
Yang dimaksud pasive 3D itu film2 3D SBS/Side By Side, biasanya mainnya di DVD yang doble layer, atau ada di HD Movie.
Sedangkan film2 3D BluRay sudah full HD1080 semua, bukan SBS, dimana 2 fim dijadikan satu yang masing2 separo layar (atas dan bawah atau kiri dan kanan).
Pemilik TV 3D pasti tahu hal ini.

lord.britishe mengatakan...

kl ane pilih LG Cinema 3D n kacamata FPR 3D krn:
kacamata FPR, kedua lensa akan selalu terbuka saat gambar di kiri dan kanan dikirim, karena sinyal gambar kanan dan kiri dikirim bersamaan
Kacamata SG, sinyal gambar kiri dan kanan dikirim secara bergantian ke kacamata dengan disisipkan data hitam, sehingga salah satu lensa kacamata akan tertutup secara bergantian. Otomatis kacamata akan bekerja buka-tutup. Efeknya akan muncul kedipan / fliker. (ingat kata shutter berarti : menutup)

nah ane gak mau kepala ane pusing krn pake aktif SG 3D

Anonim mengatakan...

weleh weleh kok podo perang kabeh...aku wae sing ora due duwit meneng wae...iso mbayangke wae wis seneng

Anonim mengatakan...

ane kgk dapet duit dr LG apelagi Samsung. Tp bukan mao nyombong ye tp ane udeh nyobain tu tv dua2nye hasilnye ya emg LG nyang plg baek ame ane punya mata. simpel aje gitu kgk pake baca2 reperensi dmane2 dah..puyeng ane. maap ye bang anonym, jangan2 ente nyang sales nyamnyung...piiss ahh

Ready Novian Putra mengatakan...

Ikut koment bole khan
Kmren eke beli 3D lg, tapi emeng bener kacamatanya ringan n mantap.Tapi yang eke nyeselnya beli Lg kenapa kita harus nonton jarak tertentu, pas eke mau dkat ke layar tv malah membayang, karna keasikan nonton gambarnya keluar, tapi akhirnya eke ganti h retur barang k tokonya lagi. Ganti sama merk samsung,, iya se pake batrai.....tapi puas nontonya, gambarnya lebih asli di tv 3D samsung,dengan kaset 3D flem yang sama.

al kadri mengatakan...

untuk mas ready , mo nanya mas tokonya dimana tuh,
saya mo nyoba jg ah,br tau ada toko yg bisa retur barang ok.kali aja tv nyang bekas punya mas masih ada, jd sy bisa dpt harga 2nd,

Anonim mengatakan...

haha komen kedua di atasku bohong banget

churuddz^venuedesign mengatakan...

Kalo gue siih ... mantap pake LG 3D, orang gue yg punya toko elektro siih, toh juga dah terbukti diseluruh dunia tv 3D terbaik saat ini masih LG yg megang. Tanks, cuma meluruskan saja

Anonim mengatakan...

Maaf ikut coment..Kl aq sehh,lbh memilih 3D aktif nya samsung,sharp,sony maupun panasonic.
Knp?intinya dr sudut pandang,coba agan2 kl liat 3D LG jgn cman lurus d dpn TV..coba tonton film 3D dr samping,psti gambarnya mbayang..sebalik ny 3D aktive lebih nyaman nonton dr sudut pandang hingga 178 drajat dr TV,baik kanan ato kiri,maupun atas bawah..
Dan kl 3D LG,♈åñģ bkerja hanya tv nya untuk mnampilkan gmbar 3D,kcamata hanya sbagai alat..sdangkan 3D aktive selain tv ♈åñģ bkerja,kacamata pun juga ikut bkerja untk mnghasilkan gmbar ♈åñģ smpurna..
Maka dr itu dr segi harga 3D pasive lbh murah,bhan kcamata ny pun dr plastik..
Itu cman informasi saja,prbedaan antara 3D pasive & 3D aktive..bila ada ♈åñģ slh mohon maaf,mungkin info di atas hanya pendapat saya saja...

Poskan Komentar